Baitul Qiradh Atasi Rentenir

Ekonomi menjadi masalah darurat bagi kaum dhuafa. Melihat semakin bertambahnya angka kemiskinan di Indonesia, BAZNAS meluncurkan lembaga keuangan mikro syariah untuk memberdayakan mustahik. Dengan nama Baitul Qiradh BAZNAS (BQB), diharapkan lembaga keuangan ini dapat memfokuskan diri pada pembiayaan sektor usaha mikro kecil yang belum terlayani oleh Bank.

Baitul Qiradh, salah satu program dari Indonesia Makmur BAZNAS serta bagian dari program pendayagunaan ZIS untuk meningkatkan kesejahteraan kaum fakir miskin. Dengan tujuan untuk membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat lapisan bawah dalam bidang ekonomi, Program layanan ini diberikan dalam bentuk pinjaman qardhul hasan (pinjaman tanpa bunga ataupun bagi hasil) kepada masyarakat agar terlepas dari jeratan rentenir. Sumber dana untuk qardhul hasan bersumber dari dana zakat yang dikelola BAZNAS. Di samping itu, BQB juga mengeluarkan produk komersial syariah berupa simpanan dan pembiayaan.

“Rentenir menjadi momok yang sangat menakutkan bagi para pedagang. Tapi dalam kondisi terjepit, pedagang sering kali menggunakan jasa rentenir untuk meminjam uang agar usaha mereka bisa tetap berjalan. Hadirnya BQB diharapkan bisamengatasi rentenir yang merugikan para pedagang,” ungkap Mujiburrohman, Manajer BQB.Menurut Mujiburrohman, selama ini BQB membidik para pengguna jasa rentenir agar mereka tidak menggunakan rentenir lagi dalam meminjamkan uang.

Alasan BQB membidik segmen ini karena para pedagang pasar, Pedagang Kaki Lima (PKL), pedagang keliling dan pewa-rung pemukiman menjadi segmen market utama, disamping karena mereka selama ini lebih banyak meminjam ke rentenir dengan bunga tinggi juga karena berpengha-silan harian, menjual barang-barang kebutuhan pokok dan bersedia membayar angsuran harian.Sejak didirikan 26 Februari lalu sampai saat ini, sudah lebih dari 100 usaha terbantu lewat pelayanan Baitul Qiradh BAZNAS.”Dalam tiga bulan ini kami baru mengucurkan dana Rp 131.700.000 untuk membantu 102 orang yang sedang menjalankan usahanya. Target untuk tahun ini kami membutuhkan 1 Miliar untuk memberikan pembiayaan kepada 500 UMK di wilayah Jabodetabek” jelas Mujiburrohman.

Peluang membantu usaha menengah ke bawah ini terbuka lebar. Dari 151 Pasar dengan 65.000 pedagang di DKI Jakarta, terdapat 120 Koperasi Pasar. Ironisnya, dari 120 koperasi pasar tersebut, yang masih dalam kondisi sehat hanya 25 persen, sedangkan 25 persen sudah sekarat dan 50 persen sudah mati.Sampai saat ini BAZNAS telah membentuk Baitul Qiradh (BQ) di berbagai daerah, seperti BQ Baiturrahman BAZNAS Madani, BQ Al-Fatah BAZNAS Madani dan BQ Nanggroe Baitul Maal di Provinsi Aceh yang kini memiliki asset Rp 2,5 – 8,6 miliar. Selain itu BAZNAS telah mengembangkan 20 Baitul Maal Desa di Daerah Istimewa Yogjakarta dan Jawa Timur. Syaiful AnwarfADV

http://bataviase.co.id/node/240771

Software KJKS BMT BTM BQ UB Free Download…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s